J2K (Jangan Jadi Ketekers)

Fashion-Styles-for-Girls-Online

Penulis: Mutia Putri

Kenalin, nama gue Bella Sungkawa. Putri tunggal keluarga pak Sungkawa yang paling cantik kalo diliat dari belakang. Loe semua pasti pernah denger nama gue, kan? Yup, gue adalah penulis Best Seller di Indonesia. Dan mungkin loe salah satu yang beli buku gue. Sejak buku gue yang berjudul “Jangan Jadi Ketekers! (J2K)” booming dan udah 10 kali cetak, gue mendadak tenar, setenar tomcat.

Buku gue ini adalah memoar hidup (ketek) gue. Sebenarnya gue gak pernah niat jadi penulis. Nulis catetan kuliah aja gue males, apalagi nulis buku. Tapi, namanya ingin berbagi kisah dan semoga kisah gue bisa menginspirasi orang lain, jadilah gue nulis buku ini dengan muka merona karena malu setiap gue inget kisah asem ketek gue.

Dan gue akan berbagi kisah asem dibalik perjalanan panjang menulis buku “Jangan Jadi Ketekers!” karya gue, Bella Sungkawa. Semoga terinspirasi dari kisah hidup (ketek) gue ini.

Kisah ini diawali saat gue lahir. Gue terlahir sebagai cewek dengan bau ketek kemana-mana. Menurut gue, ketek bau itu sah-sah aja.  Tapi menurut orang-orang deket gue, bau ketek gue adalah derita mereka. Awalnya gue rada sebel. Emang ketek gue pernah nyakitin mereka apa? Sampe mendaulat ketek gue begitu.

Dan gue baru sadar, ternyata bau ketek sangat menghambat gue dalam berbaur dengan masyarakat. Misalnya aja waktu gue masih sekolah dulu. Guru-guru di sekolah gue pada gak ngijinin gue ngacungin tangan dan anehnya gue adalah murid satu-satunya yang diperbolehkan ngacungin kaki buat gantiin tangan. Alasannya gak ada lain selain ketek gue.

Tak jarang dari temen-temen gue, yang kalo gue ulang tahun, mereka pasti kasih hadiah seragam. Deodorant beraneka rasa dan warna. Dari rasa duren sampe rasa singkong BBQ. Gue malah seneng. Gue bisa jual lagi tuh deodorant. Karena gue dapet tak kurang dari selusin deodorant tiap hari-hari special. Misalnya aja pas hari-hari besar nasional, seperti 17 Agustus, hari pendidikan, hari sumpah pemuda, sampe hari minyak sedunia, gue selalu dapet kado deodorant dari mereka.

Bahkan yang gue heran, pas tim Thomas Indonesia masuk final, mereka ngerayain dengan memberikan gue deodorant lagi. Bukannya ngasih hadiah ke Simon Santoso cs, mereka malah kasih hadiah ke gue. Dan akhirnya, gue baru tahu kalo itu bisa-bisanya mereka nyari moment buat ngasih gue deodorant aja.

Dan gue punya pemikiran kalo bau ketek itu gak penting, yang penting gue rajin solat 5 waktu, berbaik hati nolong nenek-nenek nyebrang jalan, dan juga nurut perintah orang tua kalo disuruh mandi.

Jadi buat gue, bau badan dan deodorant itu gak terlalu penting. Yah, kadang gue pake deodorant kalo gue inget. Tapi parahnya gue lebih sering lupa daripada ingetnya. Pernah suatu ketika di awal-awal gue masuk SMA, gue lupa pake deodorant. Temen-temen sekelas gue pada muntah berjamaah. Dan gue yang gak tau dosa apa, ngerokin mereka satu persatu. Tuh, gue cukup baik kan?

Malah pernah ada temen gue, si Uung, yang dengan baik hati berkeinginan,

“Besok kalo gue haji, orang yang pertama gue doain adalah si Bella.” Uung koar-koar depen kelas saat pelajaran kosong.

“Wah yang bener? Makasi banget Ung. Loe emang sahabat gue paling baik!” senyum gue lebar, namun segera hilang saat Uung melanjutkan, 
“Gue akan doa dengan khusyuk depen ka’bah supaya ketek loe gak bau lagi!”

Uung langsung kabur setelah kalimat terakhirnya begitu melihat gue yang sudah ancang ngelampar dia pake cobek mak kantin.

Lain lagi dengan temen sebangku gue, si Uli. Di saat semua temen-temen udah punya pasangan duduk, cuma gue yang belum punya. Uli, entah karena gak ada bangku kosong lain atau memang pengen deket sama gue, akhirnya jadi temen sebangku gue. Dengan diiringi tatapan duka dari anak-anak sekelas, Uli yang konon disinyalir akan bernasib naas itu, akhirnya harus pasrah dan memakai masker tiap hari.

Guru-guru gue pun, membebek. Semuanya kompak pake masker yang sering dipake ilmuwan-ilmuwan di laboratorium. Sejak belum adanya undang-undang yang melarang orang yang bau ketek untuk sekolah, semua civitas akademika gak boleh melarang gue untuk tetap meraih cita-cita. Konon, kelak gue bakal jadi politikus untuk memperjuangkan hak orang bau ketek untuk tetap mampu berbaur dengan orang-orang “normal” bahkan mampu menjadi wakil rakyat di DPR. Bukankah itu cita-cita yang teramat sangat mulia dari seorang anak bau ketek seperti gue?

Anak-anak gak nyerah sampe pemberian deodorant doang. Mereka ngadain rapat bareng tim mading sekolah gue. Dan setelah rapat 5 jam, dihasilkanlah slogan-slogan special buat gue yang ditempel di mading sekolah keesokan harinya.

KETEK MU, HARIMAU MU!

BAU KETEK DAPAT MENYEBABKAN HIPERTENSI, SESAK NAFAS, ASMA PARAH, DAN KETENARAN YANG BERLEBIHAN!

Gue terharu. Segala daya upaya sudah anak-anak coba, tapi dasar hati gue belum tergerak apalagi tersentuh. Dan untungnya, belum ada temen gue yang niat pake dukun. Sampe akhirnya si Otong dengan phobianya dateng ke rumah gue.

Pernah denger tentang macem-macem phobia gak? Gue juga baru tahu kalo phobia itu banyak jenisnya. Dari yang aneh, unik, sampe phobia yang hi-tech. Phobia ama orang botak, phobia duit, phobia orang cantik, phobia sinar matahari, sampe yang nyangkut-nyangkut tren, kayak phobia gak bisa hubungin kontak ponsel. Gue jadi sempet berhipotesis kalo penyakit itu bisa eksis juga. Gue takut besok malah muncul followerphobia, youtubephobia, dan yang lebih parah kalo ada yang Bellaphobia.

Otong, demikianlah nama anak dari adik ipar dari sepupu mama gue yang datang berkunjung. Jadi Otong ini bisa dibilang sepupu jauh gue. Gue juga gak tau sejauh apa, yang penting jauh banget.

Otong ini konon lagi menderita suatu phobia. Namanya Bromidrosiphobia. Gue gak nyangka aja kalo ada phobia jenis ini.Ini jenis phobia yang bertolak belakang banget sama gue. Phobia ini adalah sejenis phobia buat orang yang stress sama bau badannya sendiri. Sampe gak pede belanja ke pasar, takut ikan kalah saing sama baunya. Dan Otong salah satu orang langka yang menyandang Bromidrosiphobia ini.

Awal si Otong ke rumah, dia udah jaga jarak sama orang-orang di rumah gue. Salaman aja dari jarak 5 meter. Gue pikir karena gue bau, gak tahunya, si Otong takut sama baunya sendiri. Takut kecium orang di rumah gue. Mungkin si Otong takut dituduh membunuh indra penciuman keluarga gue. Gue cengo. Baru pertama kali liat mahluk seajaib Otong.

Ini pertama kalinya gue tatap muka secara live sama si Otong. Maklum, Otong takut keluar rumah gara-gara phobia sama bau badannya sendiri. Tapi sebagai sodara yang baik, gue tetep menjalin hubungan baik sama Otong. Biasanya gue cuma sapa-sapaan lewat facebooknya si Otong, Otong gakbaulagilho. Otong, di luar phobianya, ternyata cakep juga, mirip artis korea Kim Soo Hyun meskipun yang mirip cuma lobang idungnya doang.

“Wah Bella udah besar ya?” Mami Otong takjub waktu gue nyalamin dia.

“Bella kan makan nasi Tante, kalo makan racun, lain ceritanya!” gue jawab ngasal sambil menatap mata mami Otong dengan sedalam-dalamnya.

Gue langsung nangkep niat terselubung dari maminya si Otong waktu berkunjung ke rumah gue. Dari sorot matanya, gue bisa ngebaca kalo maksud mamanya Otong selain silaturrahim adalah menunjukkan ke si Otong kalo ada mahluk bernyawa yang lain yang lebih bau dari dia yaitu gue. Maminya Otong pengen ngasih tahu kalo Otong sebenernya gak bau-bau amat. Ada Bella yang ternyata lebih bau dari dia. Mungkin ini sejenis therapy yang disarankan dokter pada maminya Otong.

 “Kalau mau anak anda sembuh dari Bromidrosiphobia, anda harus mencari seseorang yang bau dan menunjukkan pada Otong, bahwa dia tidak sebau orang tersebut!” Gue menebak ada percakapan kayak gitu antara mami Otong dan dokter.

Saat Otong dan maminya pamit, gue terdiam lama di teras. Ceritanya gue lagi mikir. Otong yang sebenernya gak bau itu aja malu kalo bau badannya kecium orang. Sedangkan gue yang udah terang-terangan bau ketek, kok gak ada malunya ya. Ah, Otong udah ngajarin gue buat nerapin malu sebagian daripada iman.

Dan untuk pertama kalinya gue galau karena masalah bau ketek yang menyebabkan badan gue bau. Gue merasa akan insyaf sebentar lagi.

Gue akhirnya melakukan observasi atas dampak yang ditimbulkan bau ketek gue pada orang-orang di sekeliling gue gak cuma di rumah, di sekolah, tapi juga tetangga dan abang-abang bakso, somay, batagor, yang sering lewat depen rumah gue dengan masker. Gue intinya pengen tahu, seberapa besar dampak dzalimnya ketek gue pada orang sekitar. Tips ini gue comot dari blog seseorang.

Gue akhirnya siap dengan draft yang gue buat. Nama, perwakilan, dan dampak yang ditimbulkan ketek gue pada resipient.

“Ma, Bella wangi gak?” Gue mulai nanya mama yang lagi ngulek sambel terasi di dapur.

“Wangi kok Bel, tapi lebih wangi got depen rumah.” mama ngejawab sambil nyengir. “Makanya kalo mau selevel lebih tinggi dari got, pake noh deodorant yang emak beliin. Itu import lho dari Mesir! Katanya dibuat dari batuan sungai nil.”

Nama: Mama

Perwakilan: Rumah,

Dampak Ketek: Got lebih wangi

Data kedua gue ambil sampel si Uli, temen sebangku gue yang menurut gue paling menderita karena ketek gue.

“Hai, Li! Permintaan terbesar loe saat ini apa?” Tanya gue basa-basi gak nyangka kalo Uli bakal ngejawab to the point.

“Ketek Bella gak bau lagi!” Uli ngejawab dengan mata berkaca-kaca. Gue terenyuh, seolah mampu merasakan kesengasaraan apa yang Uli rasakan selama ini. Gue pegang tangan Uli.

“Sabar ya, Uli! Gue akan berjuang!”

Nama: Uli

Perwakilan: Kelas,

Dampak Ketek: tak bisa digambarkan dengan kata-kata hanya dengan airmata.

Dan data terakhir gue ambil dari abang tukang bakso langganan gue yang selalu lewat di rumah gue pake masker.

“Bang, kok pake masker mulu sih?” gue melakukan observasi sambil beli bakso si abang.

“Lagi flu neng!”

“Flu kok gak sembuh-sembuh sih, Bang! Seinget Bella, abang pake masker lewat sini udah 1 tahun deh gak lepas-lepas!” Gue nanya dengan sorot mata tajam ngerasa jadi detektif. Si abang kikuk.

“Anu neng, anu anu…!” Si abang bakso mulai gagap. “Maaf ehmmm anu gara-gara ketek neng Bella!”

Nama: Bakri,

Perwakilan: Abang-abang jualan,

Dampak Ketek: Tak pernah tenang mencari nafkah.

Gue yang udah selese ngambil data langsung solat taubat sambil nangis. Ternyata ketek gue udah banyak dzalim sama orang-orang. Gue takut, gara-gara ketek gue yang dzalim, gue dimasukkin ke dalam neraka kelak di akhirat.

Dan akhirnya ke insyafan gue di mulai dengan yasinan bareng di kelas. Dan semua konsumsi wali kelas gue pak Badrun yang tanggung. Si Uung, dan semua temen-temen cewek gue sontak meluk gue saking bahagianya. Bahkan si Uli sampai nangis sesenggukan. Gue terharu. Buat pertama kalinya gue dipeluk sama orang selain mama.

Begitulah kisah di balik terbitnya buku gue “J2K”. Jangan lupa beli, jangan numpang baca di toko buku doang ya.

Sebelum gue mengakhiri cerita, gue akan bagi-bagi tips jitu buat para ketekers. Cekidot!

  •   Jangan biarkan ada mahluk lain yang numpang di ketek

Jaga ketek tetap steril dari mahluk yang kemungkinan ngekos di sana seperti baketri, virus, jamur, dan juga tumbuhan seperti palawija dan sayur mayur lainnya.

  •   Jangan biarkan ketek basah sampai becek

Ketek yang basah bila bersenyawa dengan bakteri akan menimbulkan suatu bau yang sangat dahsyat. Jadi jangan biarkan ketek anda basah karena keringat sehabis olahraga atau sehabis nyopet di pasar. Usahakan ketek selalu kering, kalo perlu bawa hairdryer kemana-mana buat ngeringin ketek yang basah.

  •   Jangan biarkan ketek mengintervensi hidup anda

Ketek berpotensi untuk ngelunjak. Mereka suka tak tahu diri, dikasih asem minta bau. Jadi, jangan biarkan ketek anda mengintervensi kehidupan pribadi anda. Jadilah pribadi yang mandiri tanpa bantuan bau ketek. Intinya, jika anda ingin tenar, jadilah orang tenar tanpa melalui bau ketek.

  •   Hilangkan sumber baunya

Bila tiga tips di atas belum mampu menanggulangi masalah bau ketek anda, tips yang satu ini wajib dicoba. Kita harus tahu bahwa bau ketek bersumber dari ketek. Untuk menghilangkan bau ketek, lakukanlah operasi pengangkatan ketek di puskesmas terdekat. Dijamin, jika ketek anda hilang, maka anda tak akan mengalami bau ketek.

Sekian tips dari gue, selamat mencoba! Bagi yang mau tips lengkapnya, silakan beli buku gue, one stop solution for ketekers.(*)

Yuk, Jadi ORANGTUA ASUH (OTA) Santri Penghafal Qur'an Askar Kauny! Donasi Rp 150.000,-/bulan. Dapat Majalah Ummi (free ongkir)

Transfer ke Bank Muamalat 335-000-9175 a.n. Yayasan Askar Kauny

Konfirmasi ke 0813 8054 4843 : OTA#Nama#AlamatLengkap#Telp#jumlahtransfer#TanggalTransfer#JamTransfer

Tags:
loading...