Janji Udin (A Story of James Bond)

Fashion-Styles-for-Girls-Online

 


Penulis : Mutia Putri

 


Udin punya janji sama emak. Emak yang baru 2 hari lalu meninggal karena tetanus, meninggalkan sebuah pesan kepada anak semata wayangnya. Kalau bahasa planet Pluto-nya: surat wasiat!

Kertas 2 halaman itu ditulis dengan tangan. Catet: tangan ya bukan kaki. Tangannya juga tangan kanan bukan tangan kiri. Dan Udin hafal banget kalau itu tulisan tangan emak yang ditulis dalam remang cahaya.

“Din, ini emak titipin amanat! Plisss jangan lupa jalanin ya. Emak udah gak sanggup nafas lagi. Huh.. hah... huh... hah...,” Emak menyerahkan sebuah amplop coklat.

Tak urung, Udin ngangguk juga sampe kutunya jatoh satu. Iihaaa! *ceritanya jatohnya pake tali ala cowboy*

“Janji?” Emak main kelingkingan. Udin ngangguk, menggaet kelingking emak yang ceking tanpa diet. Persis kayak salah satu adegan film remaja: Love is Tresno.

“Insya Allah, Mak! Udin janji.” Mata Udin berkaca-kaca. Sebenarnya, menangis adalah pantangan buat Udin. Karena semenjak Udin masuk sebagai anggota geng Prematur (PREman-preman MAcho dan suka maen caTUR), ia disyaratkan untuk pantang menangis dalam kondisi apapun. Termasuk gak boleh nangis pas ngiris bawang merah. Padahal aslinya si Udin ini melankolis banget alias tipe preman yang gampang tersentuh hatinya apalagi pas ngeliat sinetron Nikita Willy yang ada adegan Nikita-nya nangis kejer di bawah rinai ujan. Hiks hiks.

“Sebelum Emak pergi,” lanjut emak sambil megap-megap, “Emak mau bilang sama dirimu, Din!”

“Bilang apa, Mak?” Wajah Udin berubah jadi abstrak dan gak terdefinisikan. Ia sudah punya firasat, cadangan nafas emaknya udah gak cukup lagi.

Dalam megapnya, emak berkata, “Laip mas gogon ya, Din. Assalamu'alaikum!” Sebelum akhirnya emak berusaha keras buat ngucapin syahadat.

Udin melongo. Apaan tuh mas Gogon? Udin membatin sekalian ambil ancang-ancang buat jawab salam Emak, namun malaikat gak mau nunggu. Emak sudah dibawa nyusul bapak yang udah meninggal duluan.

Tangis Udin yang macho itu pun pecah tak tertahankan lagi. Sekarang statusnya sudah resmi jadi yatim piatu. Ah… bapak pergi karena penyakit wasir, dan kini giliran emak karena tetanus.

Dan berkibarlah bendera kuning tanda duka itu dari rumah Udin.

***

2 hari sudah berlalu...

Udin pun akhirnya membuka surat wasiat Emak yang tak sempat dibukanya 2 hari lalu karena sibuk berduka. Kertas itu ada 2 lembar. Begini isinya:

Assalamu'alaikum…

Udin, anak Emak tersayang karena semata wayang dan doyan main layang-layang sambil kayang di bawah jalan layang dan kadang suka ngilang. Mungkin setelah dirimu baca surat ini, Emak sudah gak ada. Mak cuma dapet firasat akan cepet pergi, setelah nonton telenovela Marimar.

Udin mem-pause bacaannya. Udin menyeka airmatanya dengan ujung sajadah dan tersenyum kecut. Emak ada-ada aja, Udin membatin.

Dirimu jangan sedih ya, Din. Dirimu harus tetep hidup dan punya anak banyak. Banyak anak, banyak rejeki. Wasiat Emak gak banyak kok. Silakan baca dengan seksama dan teliti dan jangan terburu-buru, ntar dirimu kesandung batu.

WASIAT EMAK :

   1. Jangan lupa shalat dimanapun dirimu berada.

Jangan lupa pake peci sama sajadah. Dan jangan lupa juga dicuci pake sabun colek bukan pake oli lalu dijemur ya, Din.

   2. Dirimu hidup bukan untuk diri sendiri. Tapi hiduplah untuk orang lain.

Kata-kata ini, emak contek dari novel. Jadi jangan heran, kalo emak keliatan pinter. Sebenernya, emak juga gak tau artinya, hehe.

   3. Cari kerjaan yang bener. Jangan jadi preman lagi. Kerja apa aja yang penting halal dan berkah.

Kata-kata ini, emak juga contek dari pengajian lho.

Gak perlu jadi presiden, atau anggota DPR, Din! Emak gak mau dirimu lama dihisabnya. Jangan jadi pengangguran terus juga. Pengangguran banyak godaannya.

   4. Yang terakhir, sebagai ahli waris, bayarin utangnya Emak, ya. Lampirannya ada di halaman selanjutnya.

Sampai bagian ini, Udin buru-buru buka lembar kedua. Dan mata Udin membelalak melihat daftar hutang emak yang full satu lembar folio. Di sana tertulis jelas tanggal utang, jenis utang, banyak utang, tempat utang, dan sebagainya. Udin jadi semaput untuk beberapa saat.

Setelah semaputnya hilang, ia lanjutkan membaca.

Emak tunggu utang Emak lunas ya, Din. Ditunggu ya, Din. Jangan lama-lama ya. Biar emak di dalam kubur bisa plong.

Emak loves you, muaaaach…

Wassalam,

Emak Udin

Udin lemes. Kertas itu jatuh terkulai di sampingnya. Kakinya tiba-tiba kesemutan. Matanya tiba-tiba dipenuhi oleh kunang-kunang. Udin nangis jejeritan, persis kayak anak ayam kejepit pintu triplek. Emaaakkkk…. utangnya kok banyak bener?! Udin klenger.

***

Setelah membaca surat wasiat Emak, Udin si pemuda pengangguran sejati itu, akhirnya mati-matian mencoba melawan takdir gagal mencari pekerjaan. Janji yang lain sudah Udin laksanakan, sekarang tinggal nyari kerjaan.

Udin bertekad harus sukses. Sesuai kata Emak, muslim itu harus kaya meskipun dirimu gak pengen jadi orang kaya. Tapi yang paling penting ya kaya hati, Emak menambahkan, bukan kaya monyet, apalagi kaya gorilla. Setidaknya itulah kenangan yang paling Udin kenang saat sama Emak. Saat asyik minum kopi tubruk campur daun cabe di suatu hari di penghujung bulan Mei.

“Supaya ada sensasi pedesnya, Din. Gak ada daun mint, daun cabe pun jadi!” jawab emak polos saat Udin tanya, kenapa mesti daun cabe, bukan daun singkong.

Namun, 2 bulan setelah kematian emak…

Udin lagi nongkrong di warung kopi. Ia berniat curhat dengan mahluk-mahluk yang ada di sana. Sekadar membagi perasaan galaunya sebagai seorang pengangguran.

“Tapi tapi, diriku beda sama pengangguran yang lain, diriku jauh lebih bermartabat!” Udin berapi-api sambil monyongin bibirnya yang fleksibel dan mampu melar beberapa centi itu. Tangan terkepal diacungkan ke atas. Persis orator kejedot panci!

Semua orang yang lagi nongkrong di warung kopi, sontak menutup hidung dan mata mereka. Malah yang punya warung juga ikut-ikutan nutup warungnya. Tapi langsung dibuka lagi, mengingat orang-orang (terutama si Udin yang doyan ngutang) belum pada bayar. Untung gak ada yang niat nutup usia mereka, ya. Kalau ada kan bisa berabe. Bisa-bisa si Udin dicap sebagai pembunuh berbibir dingin! Hehe.

Semuanya menjadi tenang kembali setelah Udin akhirnya duduk manis.

“Bermartabat apaan, Din? Semua kerjaan udah ente coba, tapi ujung-ujungnya sama. DIPECAT!” bapak-bapak yang lagi asyik sedot cerutu, menyela.

Yang lain membenarkan. Menyudutkan Udin. Udin pun kejepit, kepentok, dan akhirnya harus mengakui kenyataan pahit itu. Hingga alam sadar Udin pun membawanya melintasi waktu.

Pertama kali dapet kerjaan adalah saat-saat menggembirakan. Dia diterima jadi kuli bangunan. Kebetulan ada pembangunan grand mall yang baru, dan banyak sekali pekerja yang dibutuhkan. Akhirnya setelah membujuk pamannya yang juga kuli bangunan profesional, Udin pun bisa ikut nimbrung dalam pembangunan mall tersebut.

Dan Udin bangga banget dengan pekerjaan barunya ini. Udah gaji gede, dapet sarung gratis, casing hp gratis, kaos oblong gratis, regulator dan selang gratis, sampai dapet jaminan asuransi kecelakaan lagi. Bahkan akan ada sertifikat buat para pekerja yang ditandatangani pak lurah dan gubernur langsung. Tuh, enak kan?! Apalagi Udin bisa banggain kalo nanti mall ini sudah jadi. Setiap orang akan memandang takjub pada sosoknya yang ceking namun mampu membuat mall semegah ini. Padahal Udin cuma kebagian estafet adonan semen doang.

Namun, tragis! Saat sedang asyik-asyiknya meng-estafet adonan semen, kaki Udin yang divonis pak mantri menderita polio waktu balita itu, gak sengaja menginjak adonan semen yang jatuh dan braaaakkkk... Udin kepeleset dan akhirnya pingsan. Bangun-bangun, ternyata dia sudah dipecat. Karena baru kerja 1 jam, udah makan uang asuransi. Bos-nya gak tahan. Dan dengan enteng hati memulangkan Udin.

Untungnya Udin gak langsung putus asa. Setiap ia mau putus asa, wajah Emak yang keriput dan sedang tersenyum selalu terbayang. Udin serasa mendapatkan suntikan imunisasi lagi. Jooossss! Akhirnya ia memutuskan memanfaatkan bakatnya yang spektakuler (ini kata Udin sendiri, lho!), yakni suaranya yang merdu (masih kata Udin) dan kemampuan politik yang didapat pas jadi tim pemenangan partai Apa Aja Boleh (AAB) untuk jualan obat di pasar. Prok prok prok...

Jadilah si Udin tukang obat. Berbekal uang asuransi yang masih bersisa 100 ribu saja, Udin nekat. Semua obat Cina dia jual. Dari obat penumbuh rambut, penghilang uban, obat langgeng rumah tangga, obat penghilang kejelekan, obat anti kere, obat pemanjang bulu mata, penebal bulu hidung, obat penumbuh kumis menawan, dan masih banyak yang lainnya.

Namun, lagi-lagi usaha Udin kandas. Karena Udin disinyalir mengganggu ketertiban umum serta mencoreng nama besar Pancasila, jadilah Udin diusir dengan tidak hormat dari pasar.

“Udah, Din, jadi artis aja! Gak perlu ganteng yang penting sensasional.” Saran seseorang yang mirip-mirip iklan mebuyarkan lamunan Udin.

Si Udin milin-milin jenggotnya yang cuma selembar. Anggep aja si Udin lagi mikir keras.

“Iya, Din. Jadi artis aja. Si Sule yang gak mancung aja bisa jadi artis.” Yang lain manas-manasin Udin.

“Hmm… boleh dicoba!” Mata Udin berbinar.

“Kalo udah kaya, jangan lupa bayar utang ya, Din!” pesan sponsor dari sang empunya warung menutup curhatan Udin siang itu.

Sekarang Udin mencoba peruntungan jadi artis sesuai dengan saran dari orang-orang di warung kopi beberapa hari yang lalu. Dan setelah berpikir sampai masak dan ngaca selama seminggu, Udin menemukan bakat artis itu dalam dirinya. Akhirnya, Udin memutuskan meniru si Ojan yang beken lewat goyang embernya. Namun, Udin memilih jalan lebih ekstrim, yaitu goyang gentong. Gak tanggung-tanggung, gentongnya segede anak sapi!

Udin memilih jejaring social You (U)Cup yang lagi naik daun dan banyak dipake orang buat upload video. Masuk You (U)Cup, transit bentar, terus masuk tipi. Gak peduli deh, mau tipinya item putih kek, mau 5 inch kek, mau minjem kek, beli kek, kredit kek, mau tipi rusak juga gak papa. Yang penting masuk tipi dan dapet duit terus naik haji. Dengan modal gentong, Udin berniat go international dan bersanding dengan Lady ‘Gak’gak.

Semua seakan berjalan terlalu mulus. Udin yang lagi muter-muter gentong masuk You (U)Cup. Dan gak tanggung-tanggung jutaan penonton sudah menyaksikannya. Mendadak Udin jadi sorotan media massa dan cetak se-Indonesia. Udin terkenal dalam semalam. Sekarang ketenaran si Udin sudah patut disejajarkan dengan ketenaran Tomcat.

Namun, gara-gara itu pula dalam seminggu Udin sudah bolak-balik tukang pijit sebanyak 21 kali. Akhirnya Udin nyerah. Gak tahan kalo setiap konser harus muter-muter gentong kesana-kemari.

Maka, Udin pensiun jadi artis. Cita-citanya yang pengen maen film sama Nikita Willy pupus sudah. Tapi untung buat si Udin. Uang hasil goyang gentong kesana kemari, sudah bantu Udin buat lunasin separuh utang Emak karena separuhnya Udin pake buat bayar tukang pijit.

Di tengah keputusasaan, Udin gak sengaja baca pengumuman di mading kantor desa. Begini isinya:

Assalamu'alaikum

Kesempatan luar biasa bagi Anda. Dicari!!! James Bond (PenJAga MESjid dan keBOND) untuk ditempatkan di masjid Baabul Hikmah desa sebelah. Yang mau tahu aja atau yang mau tahu banget, segera daftarkan diri Anda sebelum pukul 12 malam ini. Salam 007.

Wassalam

Beberapa bulan kemudian, kamu bisa menyaksikan Udin sudah menjadi James Bond yang terkenal dan juga bersertifikat.

Pesan dari Udin Teguh (saudara jauuuuuuuhhhh banget dari Mario Teguh): Berjuanglah dalam membayar utang emak Anda, dan penuhi janji Anda, maka mimpi Anda akan tercapai!


Note:

Syukron buat saudari2ku di LDK Baabul Hikmah Unram atas “James Bond”-nya. :D

Yuk, Jadi ORANGTUA ASUH (OTA) Santri Penghafal Qur'an Askar Kauny! Donasi Rp 150.000,-/bulan. Dapat Majalah Ummi (free ongkir)

Transfer ke Bank Muamalat 335-000-9175 a.n. Yayasan Askar Kauny

Konfirmasi ke 0813 8054 4843 : OTA#Nama#AlamatLengkap#Telp#jumlahtransfer#TanggalTransfer#JamTransfer

Tags:
loading...