Kisah Cinta-cintaan Lola-Majlun

Fashion-Styles-for-Girls-Online

 

Penulis: Mutia Putri


Sejak kedatangan Lola binti Mike Black, cewek blasteran Indonesia-Afrika itu, hidup Majlun gak tenang. Bukan hanya karena sifat Lola yang rada-rada ngikutin gaya Dora the explorer--berponi dan bawa-bawa peta kesana-kemari, tapi juga karena yang lebih tragisnya: Lola nyaris menjiplak bapaknya 100% dari segi wajah dan kulit serta rambut! Man in black gitu deh!

Sejak adegan tatap-tatapan gak sengaja itu, Lola ibarat bayangan buat Majlun. Do’i serasa selalu dikejar-kejar Lola. Bahkan hingga ke alam mimpi. Udah lama Majlun gak dikejar-kejar begini. Terakhir kali pas magang waktu SMK, waktu dia gak sengaja nyukur rambut orang sampe habis setengahnya. Mintanya dicukur gaya Nikita Willy, Majlun malah potong gaya Ronaldowati. Qiqiqi… bayangin dalam hati aja ya!

Dan yang paling buat Majlun bingung adalah sebab-musabab si Lola yang udah terbukti cinta fauna itu bisa suka sama dia. Soal muka, Majlun memang termasuk kelas menengah. Dibilang cakep gak, dibilang ganteng jauuuh. Atau mungkin Lola cinta padanya gara-gara ia hemat?

Ya, Majlun cukup hemat, setidaknya hemat air dan juga hemat listrik. Saking hematnya, Majlun pernah menjadi duta hemat di kampungnya. Ini bisa dilihat dari jarangnya ia mandi dan juga setrika baju. Prok prok prok… hemat, bukan?! *itu sih namanya pelit, Malihhh!*

Dan dimulailah hidup Majlun yang penuh derita. Seperti hari ini. *Jeng jenggg!*

Lola baru pulang kuliah tepat di saat matahari bersinar terang. Kulit hitam Lola berkilat kena sinar matahari. Poninya goyang-goyang genit ditiup asap knalpot. Mungkin ini yang namanya takdir, tanpa sengaja matanya menangkap sesosok mahluk dengan rambut awut-awutan yang teridentifikasi sebagai Majlun oleh otaknya. Mata Lola langsung bersinar.

“Wah, kebetulan. Ada abang Majlun.!” Lola salto saking bahagianya. Tak perlu menunggu hujan turun (kayak film-film bollywood), apalagi nunggu musim haji, Lola mengambil langkah lebar menuju arah Majlun yang sedang ada di warung dengan senyuman mautnya. Tentu saja maut untuk Majlun.

Majlun yang belum menyadari kehadiran fansnya itu, memang sudah punya firasat gak enak. Dan saat kepalanya menoleh, ada cewek kribo yang berlari ke arahnya.

“Aaaaakkkkk…!” Majlun jejeritan gak jelas.

Majlun yang disuruh emaknya beli terasi di warung Mpok Zaenab, langsung pasang jurus langkah seribu *kabur, maksudnya*. Sambil nenteng bungkusan terasi, Majlun lari menyelamatkan diri.

“Bang Majluuuuuuun…!” Lola langsung ngejar Majlun yang udah lari duluan.

Mpok Zaenab langsung ngurut dada. Kaget. Saking kagetnya, panu Mpok Zaenab  langsung tumbuh lagi. Kali ini membentuk gugusan pulau Bali mini di pipinya.

Sementara itu, Majlun tetap mempertahankan laju larinya di kecepatan 40 km/jam (kecepatan motornya saat ngojek). Sambil celingak-celinguk cari tempat persembunyian yang aman. Aha! Ada truck lagi nganggur, sodara-sodara! Dan tanpa berpikir lama, Majlun langsung manjat dan bersembunyi di bak truck.

“Selamet-selamet!” Majlun ngurut pahanya. Susah juga punya fans fanatik, Majlun ngebatin.

Sementara itu, Lola kehilangan jejak Majlun. Dari tempat persembunyiannya, Majlun memperhatikan Lola yang sedang kebingungan.

Bukannya apa-apa, Lola kalau sudah liat Majlun, bawaannya agresif kayak ibu-ibu lagi liat diskon di pasar loak. Injek kanan-injek kiri. Senggol sana-senggol sini. Gak peduli situasi. Kemaren lusa, tuh anak nabrak tukang somay, gerobaknya kebalik. Kemaren nabrak tukang ojek, akhirnya tukang ojeknya diopname. Dan sekarang apa lagi? Majlun gak berani ngebayangin kejadian nahas yang mungkin aja akan terjadi beberapa detik lagi. 

Tiba-tiba truck bergerak. Majlun kejedot. Pingsan. Tuh, kan?!

* * * 

Majlun menjatuhkan diri di kursi goyang warisan mbahnya. Udah kaki bengkak gara-gara jalan 5 km lagi, udah gak bawa duit, nenteng-nenteng terasi pula! Emang deh… ini semua gara-gara si Lola. Apes emang, saban ketemu Lola, si cewek yang kalo ngomong kayak orang nge-rap itu, Majlun bawaanya sial terus. 

“Eh, Lun!” Emak tiba-tiba muncul dari dapur, “hampir aja emak gak jadi masak nih. Tahu kan bapak loe kalo gak ada terasi, suka gak mau makan!” Emak jadi curcol.

Majlun maklum betul sama kebiasaan bapaknya yang rada-rada nyeleneh itu. Telur goreng aja harus diterasiin. Sop ayam juga harus pake terasi, sampe meses di kue donat aja mau diganti sama terasi. Bener-bener maniak terasi tulen! 

“Untung aja ada si Lola yang bawain emak terasi, tadi!” lanjut emak lagi tepat di saat Majlun mangap mau ngejawab.

“Ha? Lola ke sini lagi?” Majlun melonjak dari kursi goyang, “kok do’i tahu emak butuh terasi!” Majlun nyelidik.

“Mungkin firasat calon mantu!” santai emak ngejawab.

Majlun monyong-monyongin bibirnya.

“Lagian gak baek ngeliat dari muka aja, Lun! Hati Lola tuh baek banget tahu gak sih, penuh dengan kasih sayang! Buktinya dia dateng bawa terasi sambil nangis-nangis. Katanya kamu hilang entah ke mana. Hampir aja si Lola lapor sama polisi kalo kamu ilang. Lagian ada satu kelebihan Lola yang bener-bener cetar lho!” Emak promosi. 

“Apaan?” Majlun ogah meskipun tertarik. 

“Lola hapal pembukaan UUD 1945! Nah, kurang apalagi coba?” beber Emak tanpa dosa. “Bapak  loe aja udah setuju kalo Lola jadi mantu!”

Majlun terpojok. Udah gak ada yang bela dia lagi kalo suatu hari nanti, Lola bener-bener nekat ngelamar dia. Mata Majlun mendadak berkunang-kunang. Tapi kunang-kunangnya wajahnya Lola. 

* * * 

Ada yang berubah dari Lola. Semenjak kejadian truck tempo hari, tiba-tiba aja Lola berubah. Bukan jadi Cinderella atau malah jadi labu. Ini lebih dari itu. 

Kalo ketemu Majlun, Lola gak histeris-histeris lagi. Sebagai gantinya hanya memandang dengan mata bersinar-sinar. Persis senter baru. Terus kalo ngomong juga udah gak kayak orang nge-rap lagi tapi berubah menjadi nge-bass. Begitulah yang ada di fikiran Majlun. Tapi bukannya tambah lega, Majlun ngerasa Lola jadi tambah horor aja. 

Pasti ada apa-apanya nih! Majlun mikir. Apalagi frekuensi Lola dateng ke rumah Majlun udah ngalahin frekuensi radio dangdut di kampung Majlun. Mana ngobrol sama emak lamaaaa banget. Dari Majlun pergi ngojek sampe pulang ngojek, si Lola masih ngetem tanpa ngerubah posisi tangan dan kaki. Bener-bener BCB (bukan cewek bumi) banget deh. 

Dan bener aja, suatu sore yang agak mendung tapi juga agak cerah, si Lola dateng ke rumah Majlun. 

“Assalamu’alaikum….!” Lola uluk salam dengan gaya nge-rap yang tiba-tiba kambuh lagi.

“Wa’alaikumussalam….!” Majlun yang ngebuka pintu, kaget. Dia kirain bukan si Lola tadi. Bukannya si Lola udah ganti gaya dari nge-rap ke nge-bass ya? 

“Abang!” Lola memulai pembicaraan dengan kikuk. Pake acara melintir-melintir rambut yang lama kelamaan jadi melintir bulu idung.

“Wah… jangan-jangan gue mau dilamar nih!” Majlun nyeletuk kepedean dalam hati. 

“Mau cari emak ya?” Majlun nyamber nanya, “Ntar gue panggilin dulu ya!” 

“Bukan, Abang! Lola mau ketemu sama Abang!” cegat Lola waktu Majlun mau masuk ke dalem. 

“Eh tapi, gue baru aja mau keluar, nih! Ada panggilan dari Presiden, mau ngojek katanya!” Majlun ngeles ngasal.

“Sebentar aja, Abang. Lola cuma mau memberikan ini.” Lola mengangsurkan sebuah surat undangan kepada Majlun. “Harus dateng lho ya! Tiada kesan tanpa kehadiranmu!” Lola tersenyum malu-malu sambil ngikutin kata-kata yang biasa ada di kartu undangan ulang tahun sambil berlalu. Gak lupa ngedipin mata dua-duanya.  

Majlun bengong. Ditatapnya surat undangan nikah berwarna abu metalik itu. Segera Majlun membukanya. 

Akan Menikah Lola Lolipop binti Mike Black dan Mahkamah bin Agung. Di rumah (masih ngontrak sih) orang tua mempelai lelaki. Kehadiran Anda sangat ditunggu. Apalagi jika membawa hadiah dan amplop.

Majlun antara percaya atau tidak, lega banget. Ternyata Lola gak ngincer dia. Namun, di sisi hatinya yang lain, Majlun ngerasa sedih kehilangan fansnya itu. Emak yang baru keluar kamar mandi, ikut nimbrung ngebaca. Sambil berkaca-kaca, Emak cerita. 

“Padahal Emak pengen punya mantu kayak si Lola. Selain terasinya enak, Lola juga cewek yang baik hati. Kalo ada kecoak yang tak tertampung di rumah ini, Lola dengan ikhlas bawa ke rumahnya buat dipelihara. Bener-bener cewek yang baik hati! Hiks…” Emak mengelap ingusnya pake baju Majlun. 

Majlun yang gak sadar bajunya dipake buat lap ingus, cuma bisa tenang-tenangin emak. 

“Si Lola juga bilang, kalo lo, Lun, mirip banget sama almarhum kakaknya yang meninggal pas maen ujan kesamber petir dan gosong di Afrika dulu!” 

Majlun mengerja-ngerjap. Jadi itu alesan si Lola ngejar-ngejar dia?

“Berarti kakaknya si Lola ganteng dong, Mak?” 

“Kata Lola sih ganteng. Tapi lo versi kakaknya Lola pas gosong, Lun. Makanya setiap Lola  ngeliat lo, kayak ngeliat kakaknya itu!” Emak menutup kisahnya. Majlun manyun. Tapi diusap-usap dadanya lega, tepat di tempat emak ngelap tadi. Bau amiiissss!

Selesai.

 

Yuk, Jadi ORANGTUA ASUH (OTA) Santri Penghafal Qur'an Askar Kauny! Donasi Rp 150.000,-/bulan. Dapat Majalah Ummi (free ongkir)

Transfer ke Bank Muamalat 335-000-9175 a.n. Yayasan Askar Kauny

Konfirmasi ke 0813 8054 4843 : OTA#Nama#AlamatLengkap#Telp#jumlahtransfer#TanggalTransfer#JamTransfer

Tags:
loading...